Kontroversi Ajaran Islam Dari Syekh Siti Jenar

admin April 1, 2012 0


Kontroversi Ajaran Islam Dari Syekh Siti Jenar
Syekh Siti Jenar adalah salah satu penyebar agama Islam di tanah Jawa yang hidup pada masa Kerajaan Demak dipimpin oleh Raden Patah. Kisah tentang Syekh Siti Jenar masih menjadi bahan perdebatan di kalangan kaum putihan dan abangan agama Islam. Kaum putihan (ahlussunnah wal jamaah) cenderung menyalahkan pendirian Syekh Siti Jenar yang telah berani mengaku sebagai Tuhan dalam konsep Manunggaling Kawula Gusti.

Sementara kaum abangan (kaum kebatinan Jawa) cenderung mendukung dan membela keyakinan Syekh Siti Jenar. Kadangkala keberpihakan mereka dimasukkan secara samar-samar di dalam babad atau serat yang mereka tulis. Namun tak jarang, kaum abangan melakukan perdebatan secara terbuka sehingga dewan ulama yang tergabung dalam Wali Songo seringkali dipojokkan dan dianggap sebagai kambing hitam dalam perkara kematian Syekh Siti Jenar.

Sumber tertulis mengenai kisah Syekh Siti Jenar bisa kita baca dalam salah satu Serat Syekh Siti Jenar yang diterjemahkan dari karya Raden Sosrowidjojo, yang diterbitkan oleh keluarga Bratakesawa di Yogyakarta pada tahun 1958. Naskah tersebut berbentuk bait-bait yang diberi nomor berupa karya sastra tembang pupuh, sinom, asmaradana, dandang gula, dan pangkur. Ajaran Syekh Siti Jenar menggabungkan Islam, Hindu dan Budha dalam kehidupan.

Kisah Syekh Siti Jenar dimulai ketika Ki Ageng Kebokenongo dari Pengging akan membangkang dari Kesultanan Bintara Demak. Ki Ageng Kebokenongo mengajak Syekh Siti Jenar dalam pembangkangan tersebut. Keduanya adalah orang yang memiliki keyakinan ajaran Manunggaling Kawulo Gusti atau Tuhan Adalah Saya. Mereka memiliki ratusan murid dan pengikut yang mendukung ajaran Islam yang melenceng tersebut.

Penyelesaian masalah ajaran sesat Syekh Siti Jenar dilakukan oleh anggota Wali Songo dengan jalan damai. Namun cara tersebut belum mampu menyadarkan Syekh Siti Jenar dan Ki Ageng Kebokenongo hingga akhir hayat Syekh Siti Jenar. Syekh Siti Jenar dianggap sebagai seorang wali yang menyelewengkan ajaran agama Islam. Kisah Syekh Siti Jenar hendaknya menjadi pelajaran bagi generasi muda saat ini untuk menjalankan agama mereka sesuai tuntunan kitab suci.

 

Leave A Response »