Cara Menghadapi Ketidaksetujuan Orang Tua Terhadap orang yang disuka

admin June 12, 2012 5


Dalam dunia cinta-mencintai, pasti pernah ada yang namanya dilema. Dilema itu sendiri adalah suatu keadaan dimana ada dua pilihan atau lebih yang mana semuanya sulit untuk dipilih salah satu dan juga tidak bisa dipilih semuanya. Dilema dalam bercinta pada umumnya adalah masalah ijin atau restu dari orangtua. Bagaimanapun di daerah kita yang memiliki adat ketimuran ini, orangtua masih memegang peranan dalam menentukan jalan hidup anaknya, meskipun tidak mutlak. Yang kita yakini tentu saja adalah orangtua selalu menginginkan yang terbaik baik bagi anak-anaknya. Meskipun terkadang sebagai anak, banyak yang tidak menyukai apa yang menjadi keinginan orangtuanya.
Cara Menghadapi Ketidaksetujuan Orang Tua pada Pacar
Perbedaan adalah anugrah, pepatah lama mengatakan seperti itu. Perbedaan anak dan orangtua dalam menilai suatu hal adalah anugrah yang harusnya patut untuk disyukuri. Seseorang yang dimabuk cinta pada umumnya kurang bisa bersikap obyektif. Yang ada pada kekasihnya hanyalah apa yang tampak di matanya. Hanya baik, manis dan indah saja. Padahal tentu saja tiap orang memiliki banyak sisi, tidak hanya baiknya saja. Peran orangtua tentunya adalah untuk menjadi penyeimbang dari keadaan anaknya yang sedang jatuh cinta ini. Orangtua harusnya bisa menjadi penengah dari keinginan anaknya untuk mendapatkan cinta sejati, menjalin hubungan dengan lawan jenis hingga ke jenjang pernikahan. Hal ini dilakukan supaya tidak salah pilih.

Namun sebagai seorang anak yang sedang jatuh cinta, mungkin kamu tidak bisa mengerti apa yang diinginkan oleh orangtuamu. Jika harus memilih mana yang diutamakan antara pacar dan orangtua, aku bisa mengatakan bahwa bisa kok dua-dunya. Semua hal bisa dikompromikan, bisa dibicarakan, asalkan dengan cara yang baik dan tidak menggunakan kaca mata kuda (subyektifitas). Jika orangtua kamu tidak setuju dengan pasangan pilihan kamu, tak perlu marah dan kecewa. Ikuti saja tips berikut ini:

1. Tanyakan sebab orangtua tidak menyetujui.
Dengan suasana yang santai dan akrab, tanyakan kepada orangtua kamu kenapa mereka tidak menyetujui kamu berhubungan dengan orang yang kamu sayangi itu. Gunakan selalu kalimat-kalimat yang sopan dengan nada yang baik. Es di kutub utara tidak akan bisa mencair dengan cepat, karang di pantai juga tidak bisa hancur cepat, semuanya butuh proses. Dengan kelembutan sikapmu, orangtuamu mungkin akan mengungkapkan apa yang menjadi keberatan mereka tanpa khawatir kamu marah dan tersinggung. Seandainya ada dalam percakapan tersebut orangtua menyebut pasangan pilihanmu itu tidak baik dalam suatu hal, jangan membela diri dulu. Sesi ini bukan untuk pembelaan diri, namun mencari informasi. Kalo perlu catat saja semuanya.

2. Carilah fakta-fakta yang obyektif.
Tanyakan kepada pasanganmu, apakah pandangan orangtuamu kepada dia benar adanya atau asumsi yang tanpa bukti. Umumnya pasangan kamu akan menyangkal, namun tidak perlu berdebat panjang dengannya. Carilah fakta-fakta di tempat lain. Misal dari pengamatan akan kelakuannya, kesaksian sahabatnya atau orang lain. Kumpulkan sebanyak mungkin sehingga informasi yang kamu terima tidak dari satu pihak. Informasi yang hanya dari satu arah lebih sering menyesatkan.

3. Perbaikilah apa yang bisa diperbaiki.
Misalnya jika kamu cewek dan orangtua kamu tidak setuju kamu pacaran dengan cowok yang kamu cinta karena tidak bekerja, dorong pacarmu itu untuk mencari pekerjaan. Jika karena penampilannya yang arogan, tidak rapi dan menimbulkan kesan berandalan, cobalah meminta kepadanya untuk berubah. Jika seorang pria memang serius ingin menjalin hubungan denganmu hingga ke jenjang pernikahan, dia pasti mau merubah segala hal yang negatif dalam dirinya menjadi positif. Lagipula kalau dipikir-pikir, itu semua adalah untuk dirinya sendiri dan masa depan kalian berdua.

Setelah kamu merasa bahwa alasan ketidaksetujuan orangtuamu terhadap pasangan yang kamu pilih sudah teratasi, kamu bisa mulai mendekatkan lagi pasangan kamu itu dengan orangtua kamu. Dorong pacar kamu untuk bersikap lebih sabar dalam menghadapi orangtuamu. Kesabaran dan kebaikan budi pasti akan membuahkan hasil. Apalagi jika orangtua kamu dihadapkan pada fakta bahwa alasan keberatan yang mereka kemukakan sudah tidak ada lagi. Trik ini manjur untuk sebagian besar orangtua. Selamat berjuang! (iwan)

 

5 Comments »

  1. geol August 20, 2013 at 6:54 pm -

    laki gue udah baik sopan penampilan gk brandalan gk pengangguran jugak.tpi bokap gue napa blm setuju yah??

  2. diah ardiani August 14, 2013 at 3:11 pm -

    cara 1 – 3 sudah qta jalani, tapi masih belum juga mendapat restuuu…
    hmmm
    gimana dong….???

  3. bobby July 20, 2013 at 8:38 am -

    Hubungan itu kita yang menjalani.pasangan kita adalah masa depan kita. Kita yang merasakan. Ikuti kata hati kita.tugas orang tau adalah memberikan saran masukan, bukan paksaan yang arogan. orang tua sayang anak, makanya cemburu anaknya punya pasangan. rasa sayang yang akhirnya hanya akan menyakiti perasaan anak.

  4. florensya.engka November 25, 2012 at 3:13 pm -

    bagaimana jika orang tua tetap tidak mau merestui apakah hubungan itu harus di akhiri?

  5. renggasakanegara October 3, 2012 at 7:16 pm -

    apa yang hrus kulakukan jika orang tuaku tidak menyetujui hubunganku dengan pacarku

Leave A Response »